Gerimis, kopi dan Q (part III)

Pasti ada berpuluh-puluh bahkan beratus-ratus pria bernama Rezky kalo aku harus nyari nama dia di Google. Hmm, yah, toh kalo jodoh ngga akan kemana ;p Lalu aku melanjutkan perjalananku menuju rumah temanku.

Dalam perjalanan, aku pun menyetel radio di dalam mobil, emang jam-jam segini waktunya radio favoritku memutarkan lagu-lagu jadul, alias jaman dulu. Pas aku nyalain radionya, ternyata penyiarnya masih cuap sana-sini, dan beberapa menit kemudian, dia memutarkan lagu Sheila on 7. Wiw, pas banget nih..

untaian rasa yg ku selipkan
semoga mampu tuk meluluhkan
hati pemilik senyum itu
berbagai cara akan ku coba
agar aku takkan kehilangan
pandangan dari senyum itu


Du du du,, aku pun ikut bersenandung riang di dalam mobil. Ya nyetir sendiri ini, ga akan ada yang protes dengerin suara pas-pasan nyerempet-nyerempet ke fals😀

Sekitar 30menit, aku sampe di rumah temenku itu. Pas aku dateng, ealah, dia lagi nyantai-nyantai depan tivi sambil ngemil. Kirain ada hal yang penting gimanaa gitu ko tadi nelfonnya agak terburu-buru ;))
Cipika-cipiki, ngobrol kesana-kemari, lalu dia pun tiba-tiba curhat, yah biasalah temenan, perempuan, pasti ujung-ujungnya curhat. Dia bilang, dia punya gebetan baru, ganteng deh pokonya. Aku dengerin aja cuap-cuapnya dia yang kayanya seneng bener abis nemu gebetan baru🙂 Lalu aku nanya,,

“Emang siapa sih Din? anak mana? kayanya ngebet banget😀 ganteng bener ya?”

“Iya Q, pokonya cakep deh, anak mananya juga aku belum tau, wong ketemu bentar doank, kenalan, tukeran nomer hape, dan kita cm smsan bentaran doank, gengsi ah kalo aku duluan sms dia. Hmm, mungkin sekarang dia lagi sibuk kerja kali ya ;p”

“Yiah, kenalan baru bentar toh, kirain udah pedekate beberapa harii gitu, hehe..”

“Yee, kalo udah berhari-hari mah dari kemaren kali aku bilang sama kamu Q”

“Hihi, iya juga, emang namanya siapa gitu?”

“Putra Adyatama Rezky. Keren kan namanya? Sekeren orangnya deh pokonya”

Deg! Rezky? Nama yang sama dengan pria yang tadi ketemu aku di Kedai Kopi. Orang yang sama kah? Ah gak mungkin, nama Rezky di kota ini buanyak banget. Tapi ko aku jadi deg-degan gini ya? Kalo Rezky yang Andin sebutin adalah Rezky yang sama, yah, pupus deh harapan untuk mengenal lebih lanjut tentang dia. Emang sih, aku juga belum tau apa-apa tentang Rezky, tukeran nomor hape aja ngga. Hmm, baiknya aku ga bilang apa-apa tentang pertemuanku dengan Rezky tadi ke Andin, aku harus nunggu dulu apa dia Rezky yang sama atau bukan.

“Q.. heh!! ko bengong sih? yeee, daritadi aku cerita kamu dengerin gaaa?”

“Iyee, Din, denger ko”,, a lil bit lie😀

*****

Diluar gerimis, padahal ini siang-siang, ya tapi lumayan, bikin suasana adem. Tiba-tiba Andin mengajak aku makan siang, di sebuah tempat bernama Warung Makan. Namanya simple banget, dan sesuai namanya, tempatnya pun sederhana, tetapi cozy banget🙂 Segala jenis makanan khas Indonesia ada disini. Aku memesan sop kambing khas betawi, dan Andin memesan Ayam Penyet dengan sambel super pedes. Huah, lengkap deh menu siang ini, dahsyat. Setelah memesan, Andin bilang kalo seseorang bernama Putra Adyatama Rezky tadi itu sms, dan dia akan ikut makan siang di tempat ini, tapi dia pun gak sendirian, dia bakal bawa temen. Beberapa menit kemudian, makanan datang, dan ketika kita udah siap-siap mau makan, ada telpon dari sang gebetan, dia bilang dia sudah sampai di parkiran dan menanyakan kita ada di meja berapa. Eh aku ko mendadak dag dig dug serr begini ya..

“Q, kamu kenapa? lanjutin aja makannya, ntar juga dia nyamperin kesini”

“Eh, engga, penasaran aja sama gebetan kamu itu :D”

Gerimis masih turun dengan indahnya. Tidak deras, tidak pula malu-malu untuk menjatuhkan airnya dari langit. Dari kejauhan aku udah bisa melihat senyuman itu. Tatapan itu. Kamu datang bersama seorang temanmu. Ah, ternyata memang benar, kamu Rezky yang sama. Ya, kamu orang yang sama yang tatapannya sempat membekukan pandanganku. Seketika kamu sudah ada dihadapanku, dihadapan aku dan Andin. Aku dapat merasakan senyuman hangat itu, tatapan matamu yang berwarna cokelat. Aku bertemu kamu lagi dalam hitungan jam.

Andin pun menyapa temanmu, eh, ko bukan kamu duluan sih yang disapa?

“Q, kenalin, ini yang tadi telfon aku, Putra Adyatama Rezky”

“Eh, oh, iyah, oh kamuu yang namanya Putra Adyatama Rezky?”, lalu aku pun berjabat tangan dengan sang gebetan, dan aku menambahkan “Aku manggilnya apa?”

“Panggil aja aku Putra, soalnya kalo mau dipanggil Rezky, nih temen aku namanya Rezky. Nanti sama lagi manggilnya, ogah deh!”, dia lalu terkekeh, renyah sekali tawanya.

Mendadak aku tersipu-sipu malu karena telah berprasangka yang salah terhadap Rezky. Aku pun berjabat tangan denganmu (lagi), yep, jabatan tangan yang hangat itu kembali aku rasakan.

Andin dan Putra malah bengong sendiri melihat aku dan Rezky saling tatap, berjabat tangan, tapi ga menyebutkan nama. Setelah aku dan Andin mempersilakan Putra dan Rezky duduk, aku dan Rezky pun bercerita bagaimana beberapa jam sebelum ini, kami bertemu di sebuah Kedai Kopi, dan kita sudah mengenal nama masing-masing, dan kami memiliki panggilan yang sama,, Q!

Dan kamu pun sempat-sempatnya berbisik kepadaku,, “Kamu sempet salah kira kalo Putra itu Rezky yang sama yang kamu temuin di Kedai Kopi tadi ya? Abisnya kamu ampe memastikan lagi gitu namanya Putra”,, ah damn!

Pipiku memerah seperti kepiting rebus nampaknya, dan kamu sepertinya puas banget menertawakan aku setelah ngomong gitu😀

*****

Aku akan selalu mengingat hari ini, hari pertama kita bertemu, saat hujan datang, kisah di Kedai Kopi, dan bagaimana aku bisa salah mengira seseorang bernama Putra Adyatama Rezky dan Rezky Maulana, tapi kini kamu, Rezky Maulana, telah menjadi Q milikku seutuhnya🙂

One thought on “Gerimis, kopi dan Q (part III)

  1. Pingback: Brown eyes, kopi, berbunga-bunga « Racauan Gonzi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s