Bahagia vs Kecewa

Kemarin Joanita, temanku, tiba-tiba telfon, menanyakan kabar hanya untuk sekedar basa-basi karena memang kita pun baru bertemu beberapa hari sebelumnya, setelah itu? Jo, demikian aku menyapanya, memintaku untuk segera datang ke tempat biasa, sebuah tempat dimana aku ataupun dia sering menghabiskan waktu untuk curhat. Kebetulan aku sedang free, hanya di kamar saja ketika Jo menelponku.

Tak lama kemudian, aku sudah sampai di café, sedikit melambai pada Jo, lalu aku menghampirinya.
“Hey, Jo, udah lama? udah pesenin buat aku kan pastinya? :)”

“Iyee, udah gue pesenin kok. Lu tinggal duduk tenang aja dengerin cerita gue”

Jo memang agak tomboy, sejak awal kita berteman, dia sudah ada di tim basket sekolah, bahkan hingga kini dia masih pada tim inti di kampus. Aku paham beberapa hal soal Jo, dia pandai menyembunyikan kerapuhannya dibalik tomboynya. Entahlah, mungkin karena aku, teman dekatnya jadi bisa mengenali bagaimana sifat dan karakter Jo.
“Yaudah, sekarang kamu mau cerita apa?”, tanyaku.

“Hmm, gue bingung Ra harus mulai darimana, let me think first… Ah, okay, lu inget kan pertandingan gue yang terakhir? Gimana gue bisa kalah sama kampus musuh bebuyutan kita. Padahal gue udah yakin banget awalnya tim kampus kita bisa menang Ra.”

“Ya, terus? Udah lewat juga gitu. Lagipula Jo, kampus kita masih megang piala juara dua. Disyukuri aja :)”

“Iya, gue udah sering sih ngalamin pertandingan kaya gini, tapi turnamen terakhir itu bonyok gue nonton Ra, dosen ganteng itu juga nonton, pacar gue jugaa. Tapi gue gak bisa ngasih kemenangan buat mereka. Three-point yang gue cetak juga gak sanggup bikin tim menang, nyeseknya lagi, cuma beda satu bola! Bonyok gue, pacar gue pada bilang, defense-offense gue bagus, tapi gue kurang banyak passing lah, gue larinya kurang kenceng pas dapet fast-break dari Intan, free-throw gue juga sempet gagal kan waktu itu. Raaa, gue paling ga bisa ya ngecewain orang yang udah ngarep lebih dari gue. Sedih aja gitu liatnya.”

“Duh Jooo, kamu itu ga berubah ya dari dulu, mikirin sesuatu sampe detail gitu. Kamu penampakannya aja tomboy, tapi hati lembut bangeeett ;p Gini, mereka emang ngarep tim kamu menang, dan kamu juga udah berusaha semampu kamu dan tim kamu untuk menang donk. Iya kan? Kalo pada nyatanya kamu kalah, ya kamu kasih pengertian ke mereka kenapa, ada hal apa yang kamu alami waktu kamu tanding. Lagian kalo kamu niatnya menang buat mereka, bukan buat diri kamu sendiri, pasti ujung-ujungnya ada perasaan bersalah kaya gini.”

“Gue udah ngasih penjelasan ke mereka Raaa, tapi setelah mereka bilang beberapa kesalahan gue waktu tanding itu gue jadi down. Gue mikirnya gue emang salah, gue gak bisa bikin mereka pulang dengan bahagia. Gue sedih bikin orang kecewa Raa. Andaikan mereka gak nonton, gue ya tetep sedih lah tim ga menang, tapi setidaknya gue sedih sendiri gak bakal lah gue tampak sedih depan temen-temen tim gue, toh gue harus bikin tim gue bangkit lagi semangat lagi. Gue gak mau terlihat sedih didepan orang lain, gue pengen mereka tetep ceria.”

“Jo, kamu itu hidup bukan untuk bikin semua orang bahagia. Ada saatnya orang harus kecewa karena kamu, ada saatnya juga kamu kecewa karena orang lain. Aku tau, kamu itu paling seneng bikin orang bahagia, karena kamu pernah bilang kalo orang lain bahagia kamu pasti ketularan bahagianya. C’est La Vie! That’s life Jooo. Inget ga sih waktu dulu kamu juga pernah cerita kalo kamu ngasih nilai matematika ke mama kamu dengan nilai 6, sedangkan mama kamu ngarepnya 9. Kamu mati-matian dimarahin mama kamu, dibilang ga mau belajar lah, main mulu lah, ini itu. Padahal baru sekali itu aja kamu dapet nilai 6. Gimana rasanya? Nyesek karena udah buat mama kamu kecewa? Jawabannya pasti iya. Tapi kan kamu udah berusaha, Tuhan juga ga selalu ngasih semua yang kamu pengen Jo, kadang Tuhan ngasih sesuatu yang kamu butuhkan. Mungkin saat itu kamu memang butuh dapet nilai 6, mungkin juga emang sebuah teguran supaya kamu makin giat belajar dll. Mungkin juga untuk saat ini kamu butuh untuk mencoba lagi dan lagi untuk buktiin ke diri kamu sendiri kalo kamu cukup capable. Sekarang, gimana caranya supaya kamu bisa handle rasa sedih kamu karena kekecewaan orang lain, aku pikir hanya kamu yang tau jawabannya, karena yang paling mengerti diri kamu itu ya kamu sendiri, dan Tuhan tentunya.”

“Iya kali ya Ra, mungkin gue yang terlalu perasa atau gue emang rada susah handle kekecewaan orang lain karena gue. Bawaannya gue ngerasa salaaahh mulu ama mereka gak bisa nyenengin mereka. Tapi yang lu bilang itu bener juga kok Ra. Kalo gue liat sisi baiknya, gue udah bisa masuk final, ditonton banyak orang, termasuk si dosen ganteng itu😀 Gue juga sempet beberapa kali three-point juga. Btw, makasih banyak ya Ra.. Lu emang paling bisa nenangin hati gue kalo gue lagi bimbang *tsahh* ”

“Iya, Jo, never mind, kapanpun kalo aku bisa, panggil aku aja. Kan siapa yang curhat, dia yang bayar makan dan minumnya :))”

“Argh! Gue baru inget lagi dengan aturan itu! :))”

Duh, Jo, kamu itu unik ya. Pengennya bisa bikin semua orang seneng. Bagus sih, tapi di sisi yang lain, kamu itu menyimpan kesedihan dan kekecewaan kamu sendirian, lantas kapan kamu bisa membahagiakan diri kamu karena memang kamu yang harus bahagia. Bukan melulu karena kamu membahagiakan orang lain untuk membuat diri kamu bahagia🙂 Ah, ya sifat setiap orang itu memang unik. Dan aku sangat beruntung punya teman seperti Jo😉

8 thoughts on “Bahagia vs Kecewa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s