Cinta itu …

Kemaren di jendela YM, ditengah-tengah kita lagi ngobrol abis ketawa-ketawa, terus gak lama jeda.. agak lama, dan Ra tiba-tiba nanya gini,
“Jo, menurut kamu cinta itu apasih?”

Etdah pertanyaan Ra, dalem bener yeee. Duh bingung gue jawabnya. Lah gue sendiri juga bingung cinta itu apaan, jenis makanan apaan atau jenis hewan melata paling menjijikan yang lebih dari cicak kali ya😐 Seriusan gue bingung gimana jawab pertanyaan Ra. Gue sendiri lagi jijay markojay sama sesuatu yang orang sebut cinta.

“Raaa, lu nanya cinta ke gue? Maaakk! Salah sambung jeng! :)) Kalo lu nanya pas gue lagi jatuh cinta gue bisa jawab dengan berbagai kata-kata puitis kali ya. Kalo lu nanya pas gue lagi kaya gini sekarang, cih jangan harap jawaban gue baik dan benar :D”

“Yailah Joo, ini kan bukan pertanyaan ujian, kamu jawabnya salah juga gapapa kali Joo. Aku cm pengen tanya, dan aku pengen tau jawaban kamu ;p”

“Okay, let me try yee. Cinta itu tak terdefinisi. Cinta itu dirasakan berbeda-beda tiap pasangan, tiap manusia, tiap hati. Malah kadang dalam satu tubuh, otak dan hati tidak sinkron. Lu nanya cinta ama gue? Satu hal ye Ra, jangan pernah masuk kedalam rumah orang lain tanpa lu ngucap salam dulu. Walaupun tu rumah pagernya kebuka, dan pintunya kebuka, lu harus tetep ngetok atau ngucap salam, supaya lu tau ada orangnya apa ngga, atau supaya sang pemilik rumah tau lu ada.”

“Apa hubungannya ama cinta?”

“Au dah! :)) :))”

“Jooo, aku seriuuuuss ih (- – ” ) ”

“Iya ini serius Ra😀 Hmm, cinta itu sesuatu yang amat besar yang harus lu jaga. Bukan sekedar menyenangkan hati lu sendiri. Bukan sekedar menyenangkan hati pasangan lu sendiri, tapi itu soal bagaimana menyenangkan hati sendiri hingga orang lain senang dan sebaliknya. Cinta yang udah tertanam di hati ibarat rumah tadi Ra. Kalo lu pengen ngambil cintanya orang lain, lu ketok dulu, ucap salam dulu, ada orang gak dirumah. Kalo ada, yang keluar Tuan apa malah Nyonya? Kalo nyonya, mending lu minggir deh. Gak baik ngedeketin cinta orang yang lagi cinta sama yang lainnya. Kalo ternyata Tuan doank, belum tentu juga lu bisa ngambil cintanya. Sapa tau nyonya lagi diluar rumah, lagi pergi. Kalo nyonya pulang dan liat lu lagi berdua sama tuan, mati lah lu! Got it ga?”

“Wooo, tadi gak mau ngomongin cinta, sekarang malah panjang!”

“Udeh gue jawab malah di ‘wooo’-in :’(”

“Hee, ya ya, sori Jo😀 hmm, aku jadi inget kata-kata kamu waktu itu Jo, ‘Itu cowo yang bilang suka sama lu sebulan yang lalu?’ Aku inget banget. Dalam jeda beberapa bulan bahkan tahun, tiba-tiba kamu melontarkan kalimat yang sama lagi, ‘Itu cowo yang bilang suka sama lu sebulan yang lalu?’ Ctarr!! Mungkin menurut dia, dia cuma lewat rumah aku aja kali ya Jo, cm manggil, sukur-sukur aku keluar rumah. Tapi nyatanya pas aku keluar, dia udah ga ada. Dia sama sekali ga ngetok pintu, ga ngucap salam, dan aku tau dia mampir, bahkan ngeteh bareng kerumah yang mana. Tapi begonya, aku masih nunggu dia manggil dan lewat depan rumahku. Pathetic ya Jo. Haha, cukup deh, aku gak mau kamu bilang kalimat yang sama untuk ketiga kalinya. Haha”

“Hahaha, lagian lu lucu. Udah tau dia begitu, masih aje :)) Tau ga? Dia itu gak cinta sama lu. Dia cuma cari perhatian lu doank. Ya gue ga tau motifnya apa. Yang jelas dia gak cinta sama lu. Dia cintanya sama orang yang dia kunjungi rumahnya, dia betah disana, sampe ngobrol lama dan ngeteh bareng kan? Cinta itu bukan sesuatu yang lu bisa cm sekedar manggil gitu aja. Udah biarin aja Ra. Apapun yang dia bilang ke lu, jangan percaya Ra, dia udah sering nyakitin lu. Selalu yakin bahwa dia lagi berjuang untuknya. Just it! Release him from your heart! Dia lagi memperjuangkan cintanya, unfortunately, bukan buat lu, tapi buat dia.”

Love is not a place
To come and go as we please
It’s a house we enter in
And then commit to never leave
So lock the door behind you
Throw away the key
We’ll work it out together
Let it bring us to our knees
I would fight for you, would you fight for me?
It’s worth fighting for.
Warren Barfield – Love Is Not A Fight.

2 thoughts on “Cinta itu …

  1. suka banget sama cerita ini, is the real story… i know that..

    ceritanya sama seperti yg gw alamin, dan gw sebagai cowo yang nyelonong masuk rumah org, yang datang tak di undang pulang tak diantar *jalangkung dong🙂

    Pemilik rumah manapun pasti marah dengan dituasi seperti itu,, Jujur setelah baca ini gw jadi malu buat ketemu sang pemilik rumah lagi,, maybe this better for us..

    Rasanya ingin sekali mengucapkan maaf, meskipun rasanya seribu maadf tidak akan pernah cukup mengobati luka yang pernah gw kasih ke dia, atau mungkin hanya membuat luka itu terasa semakin perih…

    “I’m sorry, I did not mean to hurt my little girl…”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s