Something called: Give Up

No Reason To Stay

No Reason To Stay

No matter how hard I try, I always fail. So that I must take another thing to do, unfortunately, the right thing is, I have to give up.

“Hey, Jo kamu dimana? Aku lagi diluar rumah nih, tadi abis ketemuan sama Tari, tapi sekarang anaknya udah pulang, disuru pulang sama mamanya. Aku masih bosen, belum pengen pulang. Ketemuan yuk!”

“Heh, cumii. Gue masih dirumah, err, ga ngapa-ngapain juga sih. Lu mau kerumah gue aja apa kita ketemuan ditempat lain gitu?”

“Hmm, yaudah aku kerumah kamu aja deh, lumayan, bisa selonjoran di kasur :D”

“Yeee, niat luuu ketemu gue apa selonjoran di kasur gue? Hahaha.. Yawda gue tunggu lu yee, jangan lama-lama”

“Okay”

Tut tut tut .. Disconnected.

“Halo, Joo, aku udah depan rumah nih. Bukain ya”

“Haloh.. iyaa gue ke depan”

Such a wonderful day, when I got my friend at home while I was feeling like that this life is sucks. Lumayan juga kan jadinya gue ada temen ngobrol dan yang bikin lumayannya lagi, Ra gak lupa bawain makanan cemilan, hihihihi.

“Joo, aku gak ganggu hari kamu kan ya?”

“Ya ampun Raa, lu kaya ke siapa aja dah. Ini gue, Jo sahabat lu yang selalu ada saat lu butuh. Kecuali kalo gue lagi boker sih Ra, jadi gak bisa bantuin lu :))”

“Ih lu mah perumpamaannya jorok (sambil toyor Jo). Eh, Jo, mau cerita deh gue”

“Hmm, cerita apa? (Jo mulai sibuk ganti-ganti channel tivi di kamarnya sambil ngemil dengan semena-mena)”

“Yah, biasalah Jo, tentang you-know-who. Males juga sih aku nyebutin namanya, gak penting lah ya.”

“Hahahaha, lu kira Voldemort, kan sebutan Voldemort gitu Ra, atau ngga He-Who-Must-Not-Be-Named.. hahahahaha (Jo ngakak puas)”

“Ya ya, whatever lah ya, pokonya you-know-who”

“Hahahaha, iya iya Raa.. ampun. Hahaha.. Kenapa lagi lu dengan dia?”

“Ahh, selama ini pun bukan kenapa antara aku dengan dia, tapi selalu kenapa aku dengan rasa ini”

“Tsahh, mellownyaaaa, hihihihi”

“Gak mau mellow-mellow kooo ceritainnya, I always try to netral to face all the problem. Hmm, jadi gini Jo, aku tauuu banget dia itu emang sama sekali ga ada rasa buat aku, dan dia emang lagi ngedeketin cewe lain sih. Nah, makanya ini soal sebuah rasa yang aku punya buat dia, bukan soal aku dan dia. Ngerti kan Jo?”

“Iyaa gue ngerti. Ya terus? (mulai serius)”

“Nah terus, dia pas lagi cerita soal cewe pedekatenya itu ke aku. Kan aku mah orangnya netral-netral aja, mau diceritain ya cerita aja, gak cerita juga ya dia juga bukan siapa-siapa aku ya. Gak fudul juga. Waktu itu emang dia kayanya lagi galaaaaaau banget soal cewe pedekatenya ini, entah cintanya ditolak atau gimana lah pokonya you-know-who ini galaunyaaa masyaAllah. Ngeliatnya kaya cewe lagi galau aja gitu. Cowo gak pantes se galau itu. Trus pas lagi ngobrol itu aku bilang gini Jo, ‘aku ilfeel deh sama kamu, abisnya kamu galau terus sih setiap hari, kamu tuh cowo yaaa..’ Dan kamu mau tau dia balesnya apa? Dia bilang, ‘Bagus deh kalo kamu ilfeel sama aku, jadi aku ga akan nyakitin kamu lagi dengan sikap-sikapku’. Aku bales aja gini, ‘Ohh.. iya aku tau kok kamu pasti seneng kalo aku ilfeel sama kamu, I’ll do that.’. It feels like, aku emang gak pernah diharapkan di kehidupannya dia, jadi dia amat sangat bersyukur kalo aku memang berniat pergi dari kehidupannya dia. Itu akan membantu dia untuk mengurangi menyakiti aku lagi. Yang aku tangkep sih gitu Jo”

“Hmm…”

“…”

“Jooo, mikir apaan sih? Tanggepin dong kata-kata akuu”

“Hmm, I thought this is the best time for you to let him go🙂 gue gak bisa nyaranin hal yang lebih baik lagi dari itu. Pertama, dia lagi pedekate sama cewe laen yang bisa bikin dia galaunya amit-amit kaya gitu. Apalah gunanya lu masih nyimpen perasaan buat dia? Lu tuh udah jatoh diinjek-injek pula. Heyhoooo, lu perempuan, harus menghargai diri sendiri agar nantinya orang lain pun bisa menghargai lu. Sekarang dia pun udah ga peduli toh sama lu🙂 Dia bahkan mungkin berucap syukur saat lu bilang lu ilfeel sama dia. Open your eyes and heart please darling. Dia gak mencoba menyelesaikan masalah lu dengan dia dengan cara yang dia punya, dia hanya berharap dan berharap terus sampai nantinya lu ilfeel sama dia maka dia akan merasa itu cara yang baik. Dari diri dia aja dia gak mau berbuat lebih Raaa. Buat apa juga lu nungguin orang yang kaya gituuu.Dia gak pernah tau gimana caranya buat ngga bikin lu sakit hati lagi, yang dia tau sekarang, gimana caranya supaya bisa lebih deket dengan cewe pedekatenya itu kan? Dan cara gimana supaya lu beneran ilfeel sama dia. See? He’s not Don Juan cintaaahh, there’s someone who’ll love you and give you everything that he can do. Dan saat itu dateng, gue percaya banget lu orangnya setia dan baik Ra, lu bakal dapet orang yang baik juga🙂 Don’t be sad ya darl.”

“Err, iya bener tuh Joo, sejak aku bilang kaya gitu aku udah ngerasa oukay, this is the time for me to let you go. And don’t ever try to ask me to come back. Ahh, gak mungkin juga dia kaya gitu, haha dia kan ga pernah suka sama aku. Ngayal aja deh aku😀 Doain aku ya Joo buat beneran bisa lepas dari dia yang lemah banget. Demi cintanya yang sejuta itu, dia mau perasaannya dipermainkan oleh cinta. Ya emang cinta kadang-kadang ga ada logika sih. Tapi kalo aku ikut-ikutan gak pake logika sama aja nantinya aku kaya dia. Whatever it will be, dia tetep temen aku yang baik. Apapun yang terjadi dia udah banyak berbuat hal-hal yang baik untuk aku. I am not sad. Cuma rasanya apa ya.. aku nunggu hal yang emang ga mau ditunggu. Aku menanti sesuatu hal yang ngga jelas kapan dia kembali atau kapan dia datang. He never want me at all dari dulu sampe sekarang, nyatanya kaya gitu🙂 Itu yang paling aku tau, dan aku memakluminya.. sangat :)”

“Amiiin, gue selalu doain yang terbaik buat lu darliiiinnnggg (peluk-peluk)”

3 thoughts on “Something called: Give Up

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s