Bitter Life

You know, it’s sometimes sweet, other times it’s sour, but often bitter.

” Ring.. “ “ Ring.. “ “ Ring.. “

“Alooo, Jo disini.. Kenapa Ra?”
“Hey Jo, aku menemukan sebuah kejujuran dodol nih..”
“Apaan sih Ra? Gue ngga ngerti, jangan bilang lu mau cerita soal dia. Ih sumpah ya Ra, dulu kan lu sendiri yang bilang kalo lu mau ngelupain semuanya. Plis deh Ra.”
“Joannaaaa, ngga semudah itu ngelupain seseorang, apalagi seseorang itu pernah ada jauh didalem hati kamu, dan kamu pernah percaya sepenuh hati sama dia, walaupun dia entah punya rasa yang sama atau ngga. But, please Jo, aku ngga mau ceritain soal gimana aku sekarang sama dia kok. Saat ini, aku masih berusaha satu persatu ngebuang semua tentang dia. Aku ngga mau mengganggu kehidupan dia sekarang bersamanya🙂 Although, to be honest, that’s really difficult! Aku cuma pengen tunjukin email yang pernah aku kirim ke dia, dan aku ngerasa saaaangat dodol sekarang😀 Iseng aja Jooo lagi liat email-email lama banget. Err, udah bertahun-tahun lalu kan itu”
“Yaudeh, lu dimana? Sini sih, kerumah gue aja. Tar cerita lagi lebih lengkapnya.”
“Okay”

Knock.. Knock.. Knock..

“Iyaaa..”
“Kanjeng Ratu Andara silakan masuuukkkkk :)”
“Ah kamu Jooo, masuk nih yaaaa”
“Raaa, jitak neh, kaya berasa rumah siapa aja deh..”
“Ya rumah kamu Joo”
“Jayus (jitak). Yaudah mana itu tadi katanya lu mau ngasih email dodol lu itu?”
“Tapi kamu jangan ngebodoh-bodohin aku lagi ya, aku sudah merasa cukup dodol :D”
“Iyaaaaa.. manaaa?”
“Nih, baca aja ..”
“Buset, panjang ajaaahhhhh, ckckckck, mu email apa bikin cerpen Ra?😮 Gue baca yaaaa :)”

From: Andara Letta <aletta@andaraletta.com>
Date: Wed, 14 Jan 2009 11:50:36
To: You-Know-Who <justsayit@one-step-closer.com>
Subject: 😉

Kenapa ya tiap abis ketemu kamu efeknya dahsyat. Udah lama sih aku ingin email kamu, entah karena aku ngga berani bahas ini di sms atau ngomong langsung, entah karena emang belum berani bahas. Tapi rasanya kaya numpuk aja gitu, pengen dikeluarin🙂
Tiap ketemu kamu, you know, it feels like I am a way too high in the air, lalu setelah itu disadarkan bahwa itu semua hanya mimpi🙂

Honestly, I want you.
Tapi aku tau, aku ngga bisa dan ngga akan pernah bisa, karena keadaan.
Hidup terus berlanjut. Waktu ngga akan pernah bisa diulang.
Aku hanya berharap, suatu hari nanti, aku bisa nemu orang yang bisa bikin aku ngerasa klik kaya kamu. Dan saat aku yakin sama orang itu, yakin dengan segalanya tentang dia dan yakin dengan hati dan segalanya tentang aku, I won’t release him😉
Hehe, kadang aku mikir ya, sejak 2005 aku putus dari pacarku dan setelah itu deket sama kamu, sampe sekarang yang aku bingung aku belum pernah nemu kenyamanan seperti aku ke kamu. Dari 2006 kita udah ngga pernah janjian ketemu lagi, kalo ngga sengaja ketemu, serius itu bikin aku deg2an abis. Sampe aku pernah nulis sebuah tulisan, karena aku emang cuma pengen liat kamu dari jauh, ngga pengen ketemu. Dan ternyata kita harus ketemu lagi awal April kemaren, seriusan efeknya dahsyat buat aku, entah ya buat kamu yang emang selama 2 taun ini mencoba menjalin hubungan kembali sama dia yang mana aku belum nemu yang klik setelah kamu. Bingungnya, sekian lamaaaa ga ketemu kamu, eh sekalinya jalan bareng, taraaaa, semua rasa yang numpuk, “mati suri”, tiba-tiba bangun lagi. Ah, damn!🙂

Inget kata-kataku waktu pertama kita smsan lagi? “Aku cuma pengen berhubungan baik sama kamu”. I thought it’s better like that. Walaupun hatiku sebenernya ngga ngejawab kaya gitu. *ah, woman ;)*
Email aku ini ga ada maksud apa-apa dan ngga akan pernah bisa ngubah apa-apa, aku cm pengen ngeluarin unek-unek yang ada di pikiran ama hati aku aja.
Don’t think too much *maksut kata-katanya buat aku juga*

Maaf kalo ada kata-kataku yang aneh dan bikin kamu bingung.
I just wanna say what my heart think and my brain feel🙂
Selanjutnya, silakan lanjutkan kehidupan anda dan ikutilah kemana kakimu melangkah, hatimu memilih, dan pikiranmu meyakinimu🙂

Tentang trauma, haha, iya sih, mungkin masih. That’s why aku ga berani tergesa-gesa suka sama orang lain, dan langsung memilih he’s the one. Aku rasa waktuku untuk itu masih panjang. Aku tipe orang yang susah suka sama orang, dan kalo udah suka susah pula buat release it. Mungkin satu-satunya cara gimana aku sedikit demi sedikit gak into you lagi, dengan cara aku nemu orang lain yang nantinya bakal aku jaga. Karena hatiku hanya bisa menghandle satu rasa. Itupun kalo hati dia emang bener-bener memilih aku. Aku ngga pernah mau memaksakan kehendak orang lain. Berjuang itu pasti, tapi memaksakan hati orang lain, aku ngga pernah mau.
I’ve tried to like other man, tapi nyatanya ga bisa. Ada hal-hal yang bikin aku ngga nyaman. dan satu kesamaan mereka, mereka tuh pernah yang hari ini bicara apa, besoknya bicara lain lagi. Satu kali mereka pernah selingkuh hati, di hari lainnya mereka mungkin untuk melakukan itu lagi. dan satu lagi kesamaan, aku selalu dibayang-bayangin sama mantan mereka yang mereka puja. Haha damn!

Soriii kalo tiba-tiba bahas kaya gitu awalnya. This’s not about unwilling to let go of the past, but how to make me, myself and I found other guy, just like I feel it with you.
Entah kenapa juga aku ngebanding-bandingin kamu sama orang-orang yang pernah deket sama aku, dan belum bisa juga mereka kaya kamu. Padahal ngga boleh ya ngebanding-bandingin.

***

“Huah, panjaaaaaannngg!! Hell yeah.. Sebenernya gue pengen liat juga sih jawabannya apa. Tapi ya terserah lu sih mau ngasih liat apa ngga”
“Jawaban dia? Hehe, sori Jo, emailnya udah aku delete. Throw it into trash! Ngga pengen liat-liat lagi juga :D”
“Eh, dikit-dikit lu bisa juga ya Ra”
“Dikit-dikit Joooo, sepenuhnya? Belum bisa. Padahal aku harus segera release this. Harus. Karena suatu hal :)”
”Apaan tuh?”
“:)”
“Ih senyum doaaaannggggg😐 Eh, ada lagi kah yang udah lu susun rapi dari diri lu dalam rangka release him from your heart?”
“Satu folder dengan isinya banyak folder dengan puluhan file ber-size sekitar 60MB udah aku hapus dari hard drive. Aku hanya meninggalkan jejak di satu tempat, kalau aku pengen liat, bisa aja sih, tapi ribet. Mudah2an sih ngga diliat-liat lagi. Again, aku ngga mau mengganggu hatinya. I feel like Severous Snape to Lily Potter :’)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s