Day 4: Pusing-Pusing di Malaysia

Bangun pagi dan berada di sebuah kamar di lantai 8 Kelana Parkview Condominium, kadang membuat saya merasa masih bermimpi. Tidak pernah terbersit dalam angan bahwa saya akan berada disini, di rumah sepupu saya yang sudah tinggal lama di Malaysia. Ah, senangnya. Bangun pagi, leyeh-leyeh sesaat, sambil menonton channel Liputan 6 atau Channel Bintang yang berisikan acara-acara Indonesia, sambil dibuatin kopi oleh abang, sang sepupu yang baik hati :p

Sejujurnya, saya dan Shinta nggak punya itinerary apa-apa di Malaysia, dan nggak nge-print apapun dari blog manapun untuk di Malaysia ini. Kita berdua begitu berkonspirasi untuk sepenuhnya percaya sm Mba Ima dan Bang Dian untuk membawa kita kemanapun yang mereka mau, haha pasrah tudemaxx. Yah modal nekat dan nggak tau diri sih ya nampaknya.. *digetok*. Dan pagi ini, dengan pasrahnya, first of all, kita pergi ke IKEA, which is, di Indonesia baru ada beberapa tahun mendatang. Inget IKEA jadi inget film 500 Hundreds Days of Summer yang keren itu loh. Nyampe di IKEA saya terkesima dengan banyaaaak banget interior rumah yang kerennya banget banget. Pengen punya set of bedroom yang cozy abis, pengen juga punya set of kitchen yang simply stylish banget, ada juga design perpustakaan yang lucu, livingroom plus home theatre plus layarnya juga, and many more, ah, pokonya liat-liat aja deh ya, jangan pake liat harganya, agak menguras kantong dan pikiran juga :)) Abis liat-liat, kita lanjut makan, dengan fasilitas self service, semuanya harus kita lakuin sendiri (kecuali masaknya sih), ambil kereta dorong sendiri, ambil makanan dan minuman sendiri, kalo mau kopi juga ambil gelas sendiri dan bikin sendiri, katanya sih kaya Sevel, tapi ya saya yang ndeso ini belum pernah ke Sevel jadinya ndak ngerti :”> Err, satu hal ya, saus disini itu agak nggak enak untuk lidah Indonesia, kurang nampol lah istilahnya.

Abis makan, jajan eskrim cone dan dengan ndesonya mau beli Gatorade botol seharga 2 ringgit di mesin haha. Judulnya pokonya hari ini nyobain semua makanan yang nggak biasanya ada di Indo. Dan emang kita minta di traktir wiskul sampe mabok sih sm mba sm abang :))

Yak, liat-liat Vincci bentaran, setelah itu jalan-jalan ke banyak tempat, such as Bukit Bintang, Central Market a.k.a Pasar Seni dimana disana tempat jualan banyak banget souvenir yang biasa dibeli para pelancong, seperti gantungan kunci, tas, cokelat, dan banyak lagiii, jalan-jalan terus sampe kaki gempor sampe saya juga nggak inget-inget banget kita itu dibawa kemana aja, nyahahaha. Oia, sempet liat-liat tas di Sungai Wang, murah-murah deh ih :”> Terus sempet mu nyari tiket buat besoknya ke Genting Highland, tapi ternyata belum rejekinya, nggak dapet jam yang pas, jadi nggak jadi deh. Ini mah minta didatengin lagi nih negaranya (alesan). Teruuus, kita makan sushiiiii di Sushi Zanmai Fahrenheit, itu mah makan sushi sampe mabok. Entah udah berapa piring yang kita habiskan, dan sudah berapa gelas yang di refill. Beneran wisata kuliner sampe mabok banget dah. Lalu malamnya, kita mampir ke Twin Tower yg masih satu kawasan sama Suria KLCC Mall. Niat buat foto-foto twin tower dari depan, sang sepupu bilang bagusan dari belakang yang ada kolam, yah kita mah ngikut aja yah. Walaupun sempet nyuri-nyuri foto duaan aja sama Shinta. Begitu sampe di belakang twin tower, Subhanallah, ada Tasik Simfoni (Tasik = Danau) yang air mancurnya itu menari-nari dan berwarna warni sesuai irama lagu yang sedang playing. Ih keren banget deh Subhanallah, sayah terkesima ^^

Foto-foto sana sini sambil kecipratan air-air, foto-foto sampe kucel lecek banget, dan akhirnya kita pulang. Lelah letih lesu sampe rumah pengennya sih langsung tidur, tapi kan ya, gak afdol kalo nggak makan malem. Jadilah kita mampir lagi di Al Fariz 24 jam, buat nyobain Roti Canai Pisang, Roti Canai Telur, dan Roti Canai Keju. Ternyata oh ternyata, semua Roti Canai disuguhi dengan tiga saus yang berbeda. Gak afdol juga kalo tu bumbu cuma saya liatin, dengan memberanikan diri saya nyobain semuanya. Ketiganya rasanya aneh, tapi yang paling aneh itu adalah yang berwarna kuning, kalo kata Shinta mah itu bumbu India banget. Dan dia sama sekali nggak mau nyobain. Sama sekali! Kena sausnya pun nggak mau :)) Parah! Btw, Roti Canainya enak lho, buat mengganjal perut, dan tidak lupa nyemil otak-otak warna merah dulu sebelumnya. Cuma saya dan abang yang suka otak-otak itu, yang lainnya nggak suka :p

Setelah semua beres, terus haha hihi sambil nonton tivi juga, akhirnya kita tidur, setelah sebelumnya bilang kalo besok itu kita mau berenang..

Yah, we’ll see tomorrow..😉

One thought on “Day 4: Pusing-Pusing di Malaysia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s