Nyemplung ke Laut

Masih lekat banget di ingatan, ketika waktu itu saya udah punya rencana bareng temen-temen mau ke Belitung. Beli tiket udah, bikin rundown udah, nabung buat survive nanti disananya udah, tapi sungguh tak dinyana, ketika beberapa minggu akan berangkat, sudah dipastikan satu per satu undur diri, karena cuaca lagi engga bersahabat katanya, ada juga yang berbenturan dengan jadwal kerja yang engga bisa ditinggal. Saya mau tetep keukeuh solo trip kok ya ga berani😀 (Saya ini anak introvert yang penakut kalo di tempat baru :p) Lagipula pesawat yang waktu itu akan saya tumpangi ternyata gak lama lagi bangkrut, ah sudahlah. Haha.

Sekian tahun kemudian, ada berita gembira untuk kita semua *halah*. Kantor saya ngadain employee gathering ke Belitung, wow. Biasanya cuma ke Puncak, Sukabumi, malah terakhir ke Sentul. Terlalu deket dari Bogor😀 Emang sih cuma 2 hari 1 malam, tapi bener-bener pengalaman tak terlupakan. Selain pengalaman pergi ke Belitung, liat-liat pantai yang keren-keren banget, naik ke mercusuar 18 lantai dan ketika sampai atas ternyata udah waktunya turun karena kapal sudah mau berangkat, eh ada satu hal yang sempet bikin mood ga enak.

iPod tercinta nyemplung ke laut😐

Kejadiannya gini, saya bawa tas kecil, isinya 2 handphone, 1 iPod dan 1 DSLR. Pas abis turun dari mercusuar -yang tinggi banget dan yang pegel banget buat sampe keatas tapi kebayar dengan viewnya dan ternyata sampe atas beberapa menit udah disuru turun karena kapal mau berangkat- itu, kan rombongan naik lagi ke kapal masing-masing. Waktu itu langit udah mendung banget, beberapa menit kapal berangkat hujan deres. Semua gadget masuk tas dan saya ga berani mengeluarkan gadget apapun. Kita terombang-ambing ditengah lautan diatas kapal nelayan. Sungguh tak diduga, rencana snorkeling yang saya kira akan gagal karena cuaca buruk, tiba-tiba panitia bilang, “yak, disini kita akan snorkeling, silakan pakai alatnya masing-masing yang sudah disediakan”. Dalam hati saya, ini beneran nih? ujan deres lho. Tapi temen-temen saya pede aja gitu pada pake alat snorkeling dan turun tanpa dosa (yakenapa juga mesti dosa tiye😐 ). Saat itu saya yang memang lagi ga bisa snorkeling karena sedang M pertamanya sih bersyukur karena tidak harus turun ke laut dalam keadaan cuaca buruk. Tapi ketika hujan lama-lama berhenti dan tiba-tiba pula cuaca cerah, ah seriusan deh bikin iri. Bener-bener ga bisa turun, takut nanti airnya berubah warnanya kaaan, ye kaaaan😐

Nah pas temen-temen saya udah turun dan liat wajah riang mereka, saya memutuskan untuk mengeluarkan DSLR (pede banget pokoknya ngeluarin kamera), tapi saya ga mau ngeluarin iPod sama sekali, takut jatoh, alasannya. Kalau DSLR agak berat dan setiap mau moto pasti saya belit talinya ke tangan, in the name of security. Yaudah saya foto-foto lah ya si temen-temen saya itu.. Lalu tibalah saatnya panitia bilang, “yak, waktunya sudah habis, silakan naik kembali ke kapal”, beberapa detik kemudian saya bangun dari duduk untuk pindah posisi (sedari awal saya motret sambil duduk, takut kameranya jatoh). Ehhh, iPod yang udah dikasih tali, ngeloyor dari tas dengan indahnya, jatoh ke pinggir kapal, dan nyemplung plung ke laut. Seketika saya teriak, “iPoooood gueeeeee!”, dan temen saya yang masih ada dibawah semerta-merta menggapai sang iPod. Untung pake tali, sebenernya pas iPodnya jatoh dia juga gak liat, cuma karena ada tali pink ngambang-ngambang aja dia masih bisa ambil. Kira-kira iPodnya nyelem 3 detik deh, di kedalaman sejengkal tangan orang dewasa. Nyebur semua sebadan-badannya sang iPod. Saya inget banget, semua barang elektronik yang kena air laut, umumnya tamat riwayat😐

Pas abis temen saya ambil, dan iPod saya pegang, saya langsung force shutdown, dengan cara tekan tombol on/off dan home secara bersamaan sampai iPodnya off. Setelah itu saya serap airnya pake tisu, sambil meratapi kebodohan karena setelah ngambil DSLR kenapa tasnya lupa di retsleting😐 Sambil masih elap-elap pake tisu, eh tiba-tiba air keluar dengan indahnya dari lubang-lubang speaker dan lubang colokan charger :| wah tamat nih riwayatnya, pikir saya.

Diiringi kapal yang terus melaju, teman-teman yang hening seketika karena insiden iPod saya yang nyemplung padahal yang punyanya aja lagi ga bisa nyemplung, dan semilir angin laut yang mensponsori kesedihan dan mood saya yang tiba-tiba berantakan. Langsung saya chat pacar untuk menenangkan diri. Pacar ngasih saran ini itu yang bagus banget, cuma pas lagi mood yang ga enak waktu itu, yang paling mengena adalah, mari berdoa semoga masih ada keajaiban. Semoga!

Malamnya, di hotel, saya ke meja resepsionis. “Mas (harusnya abang yak haha), saya mau minta beras boleh?”. Mungkin saya dikira gila sama si mas-mas resepsionis, ni anak abis maen dari laut, masih pake baju pantai, tiba-tiba minta beras😮 Masnya bilang, “Beras buat apa?”, saya jawab, “iPod saya nyemplung ke laut, saya mau rendem iPod saya didalem beras mas”. Masnya makin cengo, “Titip kitchen aja”. Duh nih masnya dudul apa gimana yak, masa iPod gue disuru titip di kitchen, entar kalo besoknya tiba-tiba ada nasi goreng iPod ala hotel gimana😐 Lalu saya bilang, “Saya mau minta segenggam beras aja mas, ga bisa kalo titip kitchen soalnya saya mau rendem di beras semalaman”. Masnya belum sempet jawab, ada mas EO nanya masalah saya, setelah saya ceritain, masnya langsung pergi ke kitchen tanpa persetujuan apa-apa dengan resepsionis. Wow, hotel punya dia kali yak, maen masuk kitchen aja. Tapi tak apalah yang penting saya dapet beras seplastik. Bisa nih dibawa buat masak dirumah.. *lah*

Semalaman iPod saya rendem di beras. Temen-temen udah nanya nasibnya si iPod, tapi saya bilang, pokoknya nanti aja pas udah di Bogor dinyalainnya, sekarang biar aja dia pingsan dulu. Dalam hati mah masih bete😐

Sampe Bogor, iPodnya langsung saya masukin ke tempat bekel, masukin juga beberapa kantong silica gel, dengan tujuan menyerap segala lembab yang masih ada. Setelah semalam direhabilitasi di tempat bekel. Paginya saya beraniin diri buat nyalain, taraaaa, masih nyala. Wow. Alhamdulillah, masih ada harapan dan keajaiban. Setelah itu ada notifikasi low battery. Yah, pastinya saya belum berani charge. Takut masih ada unsur air didalem iPodnya. Hmm, saya coba rehab lagi iPodnya semalem sampai dua malem lagi. Setelah itu di charge. Lalu iPod saya sembuh seperti sediakala walaupun pastinya ada yang kurang kadarnya didalemnya, karena kan iPod ga bisa dibuka, jadi ya gatau dalemannya kaya gimana, yaaa mudah-mudahan langkah-langkah yang udah dilakuin tepat sasaran.

Sekian dan terima iPod touch baru.

4 thoughts on “Nyemplung ke Laut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s